[TIPS] Problem Kamailio “contact uri is too long”

Suatu hari saya menemukan masalah Mobile Dialer tidak dapat register ke SIP server kecuali port SIP client diganti ke 5060. Saya pikir firewall SIP server memblokir akses SIP port ke client dari server. Tapi ternyata, saya mendapati error di SIP server sebagai berikut:

kamailio[7968]: WARNING: registrar [sip_msg.c:194]: check_contacts(): contact uri is too long: [sip:021xxxxxxxx@11.2.33.444:48573;app-id=123412341234;pn-type=firebase;pn-tok=fnszKs2QQoA:AbCdEfGHIJkLmNoPQRsTuVwXyZ_xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx;pn-silent=1;transport=udp]

Secara default panjang maksimal SIP contact URI kamailio diset 255. Kalo kondisi normal sebenarnya baik-baik saja. Tapi kebetulan saya mengaktifkan Google Firebase Cloud Messaging sehingga contact URI menjadi lebih panjang… daaaaann… karena port SIP saya setting random, ada kalanya port SIP client menjadi sepanjang 5 digit. Setelah dihitung, panjang contact URI akan pas 255 kalau port nya 4 digit seperti 5060. Kalo pas kebetulan dapet 48573 seperti di log, akan kelebihan satu digit. Akhirnya di config Kamailio saya tambahkan baris:

modparam("registrar", "contact_max_size", 500)

Lalu setelah reload, akhirnya mobile dialer bisa register dengan lancar

[Tips] Windows 10 Tersambung ke Internet Tapi Tidak Bisa Browsing

Memang sudah ndak bisa lepas dari Windows sih, jadi beberapa pekerjaan perlu digarap dengan aplikasi di bawah OS satu ini walaupun sudah mulai sering ake Ubuntu. Sampe suatu saat entah kenapa tidak bisa browsing sama sekali sementara kegiatan remote ssh, icmp ping, resolve dns, email OutLook masih bisa berjalan dengan lancar. Sampe akhirnya ketemu cara ini:

  • Jalankan  CMD prompt Windows 10 sebagai Administrator.
  • Ketik perintah: netsh int ip reset
  • Reboot Windows 10.
  • Jalankan CMD prompt Windows 10 sebagai Administator.
  • Ketik perintah: netsh winsock reset
  • Reboot Windows 10.

setelah itu laptop kembali bisa dibuat browse lancar.

Transcoding G711 ke Opus di Kazoo

Tempo hari kantor kedatangan tamu dari Aarenet. Mereka memperesentasikan layanan UC yang bisa mereka sediakan untuk level provider. Platform yang mereka gunakan buatan sendiri yang didevelop dari tahun 2004 – 2009, tanpa jualan dulu. Hasilnya juga ndak main-main. Menarik lah pokoknya. Kelak kalo punya ITSP sendiri mungkin kepikiran pakai produk mereka, terutama kalo sudah males ngoprek. Hehehe.

Ada beberapa hal yang bisa dipelajari dari presentasi mereka, yang juga bisa diterapkan di network yang lagi saya bangun. Dari sekian banyak hal, saya jadi ngeh kalau ingin layanan UC bisa diakses dari jaringan 3G/4G (untuk saat ini), yang dipake adalah codec Opus. Hal lain yang saya pelajari dari mereka mungkin nanti saja diceritakan dalam postingan berikutnya (kalo sempet dan inget). Sekarang ini sudah banyak aplikasi softphone yang sudah menggunakan Opus. Salah satu yang saya pakai di PC/laptop yang cukup ringan adalah Microsip. Sedangkan di smartphone, saya memanfaatkan Linphone. Jadi di media server Kazoo yang menghadap ke user akan selalu dipaksa menggunakan Opus (kecuali jika user hendak menggunakan fax di mana harus menggunakan codec G711 ulaw/alaw), sedangkan di sisi menghadap OLO (Other Local Operator) akan tetap menggunakan G711 untuk menjamin kualitas. Karena media server melakukan transcoding, maka di FreeSWITCH ditambahkan konfigurasi seperti berikut:

  • Di sip profile (kebetulan dalam topologi Kazoo hanya punya satu profile), tambahkan baris:
    • disable-transcoding = false (tujuannya untuk mengaktifkan transcoding).
    • inbound-late-negotiation = true (tujuannya supaya media server tidak memilih codec hingga RTP lewat).
    • inherit_codec = true (tujuannya adalah agar media server mencoba codec yang pertama digunakan oleh call leg satunya. Hal ini berhubungan dengan penghematan resource server).



  • di dalam freeswitch.xml (di FS Kazoo tidak ada vars.xml) tambahkan baris:

  • Dan terakhir, paksa Device yang teregister ke Kazoo untuk selalu menggunakan Opus dengan cara hanya mengaktifkan codec Opus di setting Device dan di masing-masing software SIP client:

Ketika kita coba melakukan panggilan, maka SDP akan tampak seperti:

INVITE

v=0
o=FreeSWITCH 1522990346 1522990347 IN IP4 116.68.171.76
s=FreeSWITCH
c=IN IP4 1.2.3.4
t=0 0
m=audio 25278 RTP/AVP 102 101 13
a=rtpmap:102 opus/48000/22
a=fmtp:102 useinbandfec=1; maxaveragebitrate=30000; maxplaybackrate=48000; ptime=20; minptime=10; maxptime=40
a=rtpmap:101 telephone-event/48000
a=fmtp:101 0-16
a=rtpmap:13 CN/48000
a=ptime:20

Selamat mencoba!

Ref: